Budaya Perjudian AS Menyebar ke Wall Street

perkembangan

Kembali pada tahun 1995 kami melihat perkembangan perjudian kasino online, termasuk bermain permainan kesempatan seperti poker, blackjack, dan rolet dan perjudian pada kegiatan olahraga. Dari tahun 2000, hampir 300 perusahaan di seluruh dunia mengoperasikan hampir 2.000 situs judi internet. Dan pada tahun 2005, pendapatan perjudian on-line di seluruh dunia diperkirakan sekitar $ 10 miliar untuk operator seperti total US $ 200 miliar akan dipertaruhkan.

Secara luas isu perdebatan sengit sejak permulaannya, kriminalitas perjudian internet telah diperdebatkan di Departemen Kehakiman AS bersama dengan di aula Kongres AS. Namun, karena situs web game online sebagian besar di luar negeri, penduduk AS tidak bertanggung jawab atas pelanggaran hukum nasional karena tidak adanya preseden semacam ini. Namun, negara-negara individu dapat mengamanatkan metode-metode seperti itu dilarang, pergi setelah lembaga bank untuk mencegah perdagangan tersebut, misalnya, tetapi individu belum dituntut www.jasabola2.com/.

Namun, prevalensi game online dan pendapatan besar yang dinikmati darinya telah mendorong perusahaan-perusahaan pialang AS untuk mengklaim pai mereka sendiri. Yang dipertaruhkan adalah apakah Departemen Kehakiman akan menggunakan Wire Act tahun 1961 dalam memberlakukan hukum dan berapa banyak waktu hingga Kongres dapat menyetujui legislasi baru keberangkatan yang akan membantu memperkuat Wire Act. Dilema utamanya adalah Wire Act semata-mata dimaksudkan untuk menetapkan taruhan di sekitar perangkat kepada para bookmaker untuk kegiatan olahraga, dan terutama ditetapkan oleh Jaksa Agung, Robert F. Kennedy, untuk mencegah kejahatan dan pembuatan buku yang terorganisir. Apakah peraturan saat ini terkait dengan komunikasi di antara komputer keluarga bersama dengan pendirian atau kasino mungkin tidak berlokasi di AS, namun tetap menjadi tempat abu-abu.

Tetapi pada usia pendapatan industri, tampaknya perusahaan seperti Goldman Sachs & Co., Merrill Lynch & Co. dan Fidelity Investments bersedia mempertaruhkan ketidakjelasan undang-undang ini untuk menghasilkan investasi sehubungan dengan klien mereka dengan cara berbagi dan reksadana. Dengan menyediakan pembiayaan untuk kasino-kasino di luar negeri, pertanyaannya tetap ada jika mereka telah melewati hukum dan juga jika mereka membuat investasi yang dapat dipercaya untuk kliennya, yang bagi mereka kebanyakan tidak memiliki gagasan bahwa sumber daya timbal balik mereka mengambil bagian dalam usaha tersebut.

Sekarang adalah hal yang biasa bagi perusahaan Amerika untuk berinvestasi di organisasi luar negeri, bahkan mereka yang mungkin dapat dianggap dilarang di bawah peraturan federal AS, seperti perusahaan-perusahaan yang menggunakan toko keringat dan pekerja anak atau dengan mengalihdayakan bisnis ke negara-negara yang melakukan bisnis dengan berbagai negara yang dijamin dengan Pemerintah federal AS. Namun demikian, bahwa masalah permainan online mungkin hanyalah pasar terbaru dalam perdagangan di seluruh dunia di mana kebiasaan dan hukum belum menyapu ini, mengingat kecanggihan teknologi mereka yang terlibat.

Perdebatannya adalah apakah seseorang yang menciptakan perdagangan perjudian dari ruang keluarga mereka ke suatu negara di luar AS memenuhi syarat untuk menjadi perdagangan AS yang terlarang dan terlepas dari apakah itu dapat cukup dipoles melewati pantai AS. Hal ini telah diikuti oleh pemerintahan Presiden Clinton serta pemerintahan Presiden Bush saat ini yang mengangkut UU Kawat yang diterapkan untuk semua jenis perjudian daring dan sangat ilegal di bawah undang-undang yang ada.

Kembali ke Thompson v. MasterCard Global et. Al., Pengadilan menegaskan pengurangan putusan pengadilan bahwa menurut undang-undang federal taruhan olahraga yang dilakukan di internet dilarang, tetapi permainan kasino masih legal. Oleh karena itu, karena Wire Act secara khusus ditugaskan untuk menghentikan taruhan olahraga, tampaknya pengadilan akan melakukannya dengan industri game yang menegaskan bahwa melarang game online dapat memerlukan hukum tambahan.

Dan pada tahun 2004, Organisasi Perdagangan Dunia menerima negara mereka setiap kali negara Kepulauan Karibia di Antigua menggugat pemerintah AS pada tahun 2003 dalam upaya untuk memblokir tindakan AS untuk melarang perjudian online. WTO memutuskan bahwa pemerintah federal AS melanggar perjanjian layanan, dan AS dapat rentan terhadap sanksi perdagangan. Namun Elliott Spitzer, Jaksa Agung Negara Bagian New York, melalui Kantor Bisnis Biro Onlinenya mengajukan penyelidikan terhadap asosiasi perbankan nasional yang berlokasi dari Ny termasuk Citibank, ” NA, Bank of America, NA, JP Morgan Chase & Co dan MBNA America Bank, NA, yang memproses transaksi kartu kredit secara online. Mereka juga sebagai Visa dan MasterCard setuju untuk secara sukarela memblokir transaksi ke situs web judi internet yang terhubung untuk undang-undang dari negara New York ini. Namun, negara-negara lain perlu menempatkan mekanik mereka sendiri untuk menghindari perjudian seperti itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.