Adam “Pacman” Jones – Hanya Melakukan Hal-Nya

Pacman

Jadi saya punya ide bagus untuk kolam kantor, tetapi naik dalam asap minggu ini. Idenya adalah bertaruh pada bulan ketika Adam Jones kembali menjadi Pacman-nya yang dulu dan dicintai.

Secara pribadi, saya akan bertaruh pada bulan November atau Desember. Bulan-bulan musim dingin bisa sangat dingin di Dallas, dan angin tak kenal ampun dapat mendorong seorang pria ke dalam kenyamanan klub strip yang hangat.

Tapi Oktober? Saya harus mengatakan saya sedikit terkejut.

Apa yang tidak mengejutkan saya adalah kenyataan bahwa Cowboys tampaknya menyapu insiden kecil terbaru ini di bawah karpet.

Rinciannya masih sedikit samar, tetapi laporan mengatakan Pacman (saya pikir tidak apa-apa untuk kembali memanggilnya Pacman) bertengkar dengan salah satu pengawalnya sendiri di hotel Dallas pada Rabu pagi. Satu laporan mengatakan bahwa Jones mengikuti pengawal ke kamar mandi, menunggu sampai pria itu berkonsentrasi pada urinoir, dan melompat dari belakang.Bandar togel

Itu anak laki-laki kami! Kami tahu dia akan kembali!

Pacman adalah pria yang jahat. Semua orang tahu ini, termasuk Jerry Jones, yang mengambil risiko perdagangan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pemain yang masih diskors. Jones (Jerry) melakukan semua yang dia bisa untuk menciptakan lingkungan yang positif bagi Jones (Adam), termasuk menyewa keamanan untuk menjauhkannya dari masalah. Seorang pria yang menyerang anggota dari detail keamanannya sendiri benar-benar pria yang jahat.

Tapi kenyataannya, setiap tim sepak bola yang baik memiliki beberapa orang jahat di dalamnya. Mereka merupakan bagian integral dari kesuksesan tim.

Sepak bola, seseorang pernah berkata, adalah olahraga kekerasan, dimainkan oleh individu yang kasar, kasar. Dari yang paling sulit, pemain sepak bola paling keras memukul dalam memori terakhir, berapa banyak dari mereka adalah orang baik? Ketika saya bermain di sekolah menengah, pemain-pemain terbaik kami juga merupakan individu paling menjijikkan yang ingin Anda temui.

Semua orang menginginkan orang baik di tim mereka. Mereka membuat rekan tim yang baik, dan meningkatkan kekompakan tim. Beberapa dari mereka bahkan atlet yang bagus. Tapi orang jahat adalah apa yang memberi identitas pada timnya. Ketika tim mendapatkan reputasi sebagai fisik, Anda bisa bertaruh ada beberapa orang jahat di daftar.

(Tentu saja, ada pengecualian untuk setiap aturan. Bengals Cincinnati penuh dengan orang jahat, dan mereka bau.)

Laporan kepramukaan untuk pemain perguruan tinggi akan sering mengomentari apakah pemain memiliki coretan yang buruk. Ketika pramuka memanggil pemain “jahat,” dimaksudkan sebagai pujian.

The problem with many of those guys is that they can’t turn off the nastiness between games or in the offseason. So the attribute that serves them best on the field tends to get them in trouble in civilized society. Civilized society tends to frown on folks who (allegedly) punch strippers in the face. In civilized society, (allegedly) attacking a man hired to protect you from yourself isn’t just wrong, it’s utterly ridiculous.

But Jerry Jones will hold on to Pacman if he can, because he prides himself on taking castoffs and weaving them into a winning team framework. And while he would probably never admit it, I suspect that Jerry Jones likes nasty guys. His Super Bowl-winning teams of the 1990s had more than one or two of them.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.